Ke Bogor, salah naik KRL

Hari ini (Sabtu) aku ke Bogor dalam rangka meeting kerjaan. Biasanya kalau ke Bogor urusan kerjaan aku naik mobil sama bos. Berhubung nih weekend aku minta berangkat sendiri naik KRL aja. So, naik KRL sendirian. Ini pertama kalinya ke Bogor naik KRL. Aku udah tahu jalur dan kereta tujuan Bogor jadi udah pd banget dong gak pakai tanya-tanya petugas.
Yeahhaa. Aku udah nyampai stasiun kebanggan stasiun Tanah Abang. Aku langsung nungguin kereta tujuan Bogor di jalur 3. Keretapun datang dan aku langsung naik. Ini tumben banget kebagian tempat duduk. Senangnya~
Seperti biasa pasti ada pengumuman dari crew krl yg nginfoin tentang krl yg sedang ditumpangi. Awalnya aku gak merhatiin tuh pengumuman, eh pas denger “kereta dengan tujuan akhir Nambo…..” bikin aku kepo dan was-was. Dengan berlagak biasa aja pura-pura gak bingung, aku googling stasiun nambo tuh Bogor apa bukan. Well, dr info yg aku baca ternyata stasiun Nambo itu bukan di Bogor. Jadi, stasiun Nambo itu di daerah Depok. KRL yang sedang aku naikin ini gak ke Bogor tapi ke Nambo. Memang dari stasiun Tanah Abang nih kereta ada di jalur Bogor dan arah ke Bogor cuma belok arah sewaktu nyampai di stasiun Citayam. Stasiun Citayam itu sebelum masuk kawasan Bogor. Berhubung gak terlalu yakin, aku nanya temenku via whatsapp, dan emang bener krl Nambo itu gak ke Bogor. Well, sebelum terlalu jauh, aku mutusin buat turun dan transit di stasiun Manggarai. Sebenernya boleh si kalau mau transit di stasiun lainnya, misal stasiun Depok atau Citayem. Cuma lebih aman biar gak keblabasan alternatifnya transit di Manggarai aja. TAPI SEBAIKNYA NAIK JURUSAN BOGOR SEDARI DI TANAH ABANG BIAR GAK REPOT TRANSIT DAN REBUTAN KRL (LG). (Makanya perhatiin pengumuman sewaktu mau naik krl, biar gak salah naik). Kalau udah terlanjur naik jurusan Nambo baru dah transit di Manggarai. :p

20170923_091120
Sewaktu transit di stasiun Manggarai.

Yuhuuu, aku turun dan transit. Lumayan lama nungguin kereta di Manggarai dan aku menikmati perjalanan ke Bogor dengan nyaman. Soalnya kebagian tempat duduk. Ahaha.
Perjalanan ke Bogor butuh waktu lumayan lama, melewati banyak stasiun (aku gak ngitung) jadi rada bosen. Ngilangin bosen dengan pasang headset dan dengerin lagu kesukaan. Berhubung aku dari kemaren lagi suka lagunya Niall yg terbaru “too much to ask” sama Justin B “can we be friend” so, selama perjalanan aku dengerin dua lagu diulang-ulang. Hahaha.
Yeey, setelah sekian lama akhirnya nyampe juga di stasiun Bogor. Akhirnya sampai juga dengan selamat. Alhamdulillah.

20170923_172831.jpg
Stasiun Bogor.
Iklan

Melihat mereka, aku iri dan menyesal

Sedih rasanya melihat mereka yg sedang kuliah di kampus impianku
Sedih
Iri
Nyesel
Kenapa dulu gak berusaha keras biar kuliah disana
Mungkin aku akan punya pengalaman yg sama seperti mereka
Menimba ilmu disana
Mendewasakan diri disana
Mengasah skill dan bakat disana
Berkarya disana
Belajar merintis karir disana
Bahkan melanjutkan study S2 disana
Seandainya bisa kembali dimasa lulus SMA
Aku akan semaksimal mungkin berjuang untuk kuliah disana
Setiap melihat mereka yg disana
Setiap melihat kegiatan mereka
Setiap melihat tempat mereka yg disana
Entah kampus, asrama, lapangan, taman, perpustakaan, ruang rapat, basecamp organisasi dan lainnya
Dalam hati selalu mengatakan “ya, itu semua pas, cocok, tepat dengan diriku”
Seandainya aku ada disana bersama mereka
Terbesik termotivasi untuk seperti mereka
Tapi hanya angan
Usia, keadaan, situasi yg tak memungkinkan
Yang aku lakukan sekarang
Mencoba, berusaha ridho ikhlas dan berpikir positif dengan aku yg sekarang

Setelah melihat mereka di IG, September 2017

Cerita dari Tiket Setengah Jalan, Ojek, Bis Ekonomi, dan Macet Parah

Berangkat ke perantauan dengan naik kereta sudah biasa ya. Tapi jadi gak biasa kalau ada kejadian yang luar biasa selama perjalanan. Ah lebay.

Seperti yang aku alami nih dan aku yakin gak ada yang pernah mengalami hal serupa kayak aku kemarin. Penasaran kan? 😀

Gini faktanya:

Kemaren aku abis mudik ke kampung halaman di Purwokerto kota satria. Berangkat lagi ke perantaun malem-malem sekitar jam setengah delapan dengan naik kereta. Karena momen idul adha jadi rame dan banyak yang kehabisan tiket. Untung aku dapet soalnya udah booking dari sebulan yang lalu.

Tapi keberuntungan aku gak beruntung banget nih. Why? Aku dapet tiket kereta purwokerto-Cirebon Prujakan. Yap, bukan purwokerto-Pasar Senen. Bukannya gak mau ya, dari sebulan yang lalu udah habis tuh jurusan ke Pasar Senen. Adanya tujuan Cirebon Prujakan yaudah lah ya, aku beli tuh tiket. Waktu itu aku pikir, lumayan kan dapet tiket Purwokerto-Cirebon Prujakan dari pada gak dapet tiket sama sekali. Udah niatan nih, nanti dari Cirebon aku sambung naik kereta ke Pasar Senen dengan ngandelin tiket cancelan Cirebon-Pasar Senen/Gambir. Ohya, dari sebulan yang lalu juga udah habis tuh tiket jurusan Cirebon-Pasar Senen. Jadi gak bisa beli, it means aku cuma ngantongin tiket kereta ke Cirebon Prujakan.

FYI, tiap hari selama sebulan aku cek-cek terus KAI access, berharap ada tiket cancelan yang nongol, entah Purwokerto-Pasar Senen atau Cirebon-Pasar Senen. Tapi nyatanya selama sebulan aku cek-cek KAI access gak ada tuh tiket cancelan. Ngeselin kan!

Aku mencoba ridho lah ya, gak dapet tiket. Berpikir positif, berharap nanti bakal dapet tiket yg ke Pasar Senen. Meski aslinya aku was-was, khawatir, gak tenang hahahaha. Gimana mau tenang, tiket langsung ke jkt belum di tangan.

Itu latar belakangnya ya.. 😀

Malam itu aku ke stasiun Purwokerto dengan mengantongi tiket ke Cirebon dianter bapak. Bapak aku baik banget, nelangsa jadinya aku tinggalin di kampung. Hiks.

Setibanya di stasiun aku ke loket buat nanyain tiket ke Pasar Senen kali aja ada tiket cancelan eh nyatanya zonk yang tiket Cirebon-Pasar Senen juga zonk, udah habis semua. Kecewa….. dan

Lima belas menit kemudian kereta ku dateng, dan aku naik dong. Selama di dalam kereta aku cek-cek KAI access terus buka tutup buka tutup sambil berharap ada tiket cancelan. Selama perjalanan, gak tenang sama sekali, dan bingung mau turun di Cirebon atau lanjut aja ntar turun di Pasar Senen. Kalau turun, ribet, soalnya aku bawa barang banyak banget (maklum orang kampung mah suka nitip barang buat keluarga yang di jakarta), terus juga aku belum ada tiket kan, takut gak dapet tiket ntar aku gimana, nginep di stasiun atau gimana, soalnya udah pesimis nih sama tiket cancelan.

20170903_213110
Nih banyak banget kan barangku, itu berat itu. (ini selagi siap-siap mau turun dari kereta).

Kalau di sinetron kayak gini penggambarannya kali ya.

Setan jahat: “Pang, lu turun Pasar Senen aja, gak bakal ketauan juga. Aman. Dari pada ntar di cirebon lu gak dapet tiket, kan”.

Jin baik (aku sebut jin baik aja ya) : “Jangan Pang, gak bakal tenang kalau kamu. Nanti ketauan kamu bisa malu, dan dituruinin di stasiun kecil yang bisa jadi gak ada kereta yang berhenti. 
 Setan jahat : barangmu banyak, berat, susah bawanya mending duduk aja di kereta sampai stasiun Senen. Kalau lu gak dapet tiket ke senen lu mau nginep di stasiun? Udah gak ada tiket cancelan loh.

Jin baik : Udah, turun aja, inshaAllah ada tiket cancelan.

Aku : Bingung serius. Hiks. Mau jujur atau gak jujur?

Teng tong  terdengar “sebentar lagi kereta akan sampai di Cirebon Prujakan, bagi yang akan turun harap bersiap-siap”.

Aku gak tenang, fix aku pilih jujur aja deh. Langsung aku angkut barang-barangku tuh dan turun. Karena barangku berat, banyak mata tertuju pada diriku eaaa~ aku tau pasti pada kasian liat aku bawa keberatan. Hahaha, tapi gak ada yang gak tega nih, gak ada yang mau ngebantuin. -,- Petugas angkut barang yang biasa ada di staisun juga gak ada, mungkin karena udah mau tengah malem kali yak. Karena dari peron ke pintu keluarnya jauh, tambah lagi ke ruang tunggu dan loket jauh, sebagaian barangku aku taruh di pinggiran toko stasiun. Hahaha. Gak kuat. Untung gak ilang. 😀

Dan aku ke loket buat mastiin ada tiket cancelan apa gak. Katanya gak ada dan kemungkinan sangat kecil buat ada tiket. Hiks. Aku langsung kecewa dan cek-cek KAI access sambil miikir ini aku harus gimana. Di situasi gak ada tiket, sudah jam setengah 11 malem, aku cari akal, sambil googling-googling  nyari travel dan penginapan. Gak da info travel yang jam sgitu masih buka. Aku cari penginapan yang deket stasiun, oke nemu. Ya udah, aku ke penginapan aja.

Karena pengen irit kan ya, aku pesen grab bike. Eh dilalah aplikasi Grabku eror gak bisa dipakai. Bayangin aja disituasi kek gitu ada aja kendala sepele yang muncul. Hahaha. Aku copot dan donwload ulang. Eh gagal-gagal terus, mencoba lag, lagi dan lagi sampai akhirnya berhasil.

Aku dapet abang Grab kan, terus ditanyain mau kemana, aku bilang mau ke penginapan bla bla di jalan lupa nama jalannya. Sampai jalan penginapan, abangnya gak tau persis sebelah mana tuh penginapan, terus tanya ke abang-abang di warung pinggir jalan. Ternyata penginapannya udah tutup. Waduh.

Terus abang Grab nyaranin ke penginapan lain yang dia tahu, ya aku nurut aja. Aku ngobrol sama abang Grab, kalau aku sebenernya mau ke Jakarta tapi dapet kereta Cirebon jadi turun di Cirebon. Karena kehabisan tiket Cirebon-Jakarta mau gak mau aku nginep di Cirebon terus besok paginya baru berangkat ke jakarta naik travel. Eh, abang grab nawarin mau di anter ke travel sekarang aja, atau ke agen bis sekarang. Wahh, aku mau banget lah dari pada nginep sendirian yang belum jelas tuh penginapannya kayak apa, iya kan. Baru tau aku kalau jam 11san masih ada bis yang mangkal buat pemberangkatan malam itu juga.

Aku dianter ke agen travel, eh ternyata udah tutup, terus ke agen bis tapi jurusan Pulo Gebang. Kata abang Grab kejauhan kalau nanti turun di Pulo Gebang, mending naik bis yang jurusan Merak dan nanti turun di Slipi. Tapi gak papa, itu bis non AC neng? Oh gak papa, aku nurut!

Aku dianter ke agen satunya sama bapaknya, yaampun abang Grabnya baik banget. Disitu aku merasa beruntung banget, rasanya dilindungi dan dijauhin dari kesusahan. #lebayiyaemanglebay

Nah nyampai deh di agen bis jurusan merak. Aku sangat terbantu sama abang Grab. Taudeh kalau gak ketemu abang Grab yang itu. Tadinya mau kasih uang 50rb tapi pas turun aku malah plinplan, cuma ngasih 20rb. Terus nyesel sepanjang jalan. T.T (ini gak pakai harga yang tertera di aplikasi Grab ya)

Waktu naik bis, hawanya udah gak enak nih, baksound lagunya lagu dangdut pantura, terus gak AC. Sebenernya gak masalah sih, cuma ya sedikit takut juga kan, kali pertama naik bis ekonomi non AC dari Cirebon, tengah malam, sendiri dan bawa barang banyak. Kebayangkan aku gimana waktu itu? 😀

Lanjut aku udah di dalam bis.

Dari pada keliatan banget sendirianna, aku sksd aja sama mas-mas yang duduk dibangku depan. Ehh ternyata alamatnya sama, nanti turun di Slipi. Beruntung kan ya. Aku jadi ada temen turun. Hahaha.

……..

Setelah nunggu lumayan lama mungkin setengah jam lah, akhirnya bispun melaju menuju Jakarta. Selama perjalanan ditemenin dengan backsound lagu dangdut. Aku si nikmatin aja. Hahaha.

Aku perhatiin penumpangnya 87% kaum adam. Hahaha. Penuh tuh bis. Sampai desak-desakan gitu. Aku ngerasa beruntung lagi nih sebangku sama bapak-bapak baik, satu bangku bertiga. -,- Bapak-bapak sampingku mungkin ngeliat aku kasian kali, bawa tas gede dan barang banyak, beliau bantuin aku mangku barangku. Selama perjalanan gak banyak ngobrol karena aku tidur hahaha. Wajar sih, namanya juga bis ekonomi dengan pemberangkatan malam, jadi ugal-ugalan selama perjalanan. Rada ngeri sebenernya, tapi bismillah aja deh. 😀

Sekitar jam 2 tau 3 mulai kena macet di daerah perbatasan Karawang. Macet ber km-km -,-. Penyebab macet karena ada perbaikan jalan juga kendaraan yang melintas banyak truk-truk dan bis gede. Mau gimana lagi kan ya menikmati macet gitu deh. Sambil merhatiin luar dari jendela, aku liat sopir-sopir sama orang yang kerja di truk juga di jalan, jadi mrebes mili. Mereka kerja gitu demi keluarga, rela di jam-jam istirahat mereka di jalan dan bertarung untuk menaklukan jalan, tiap hari loh. Coba bayangin perjuangan dan pengorbanannnya, kita sebagai anak gak ngerasain perjuangan bapak kerja, Yaa Allah, aku jadi ngerasa banyak salah ke bapak (meski bapakku gak kerja di jalan), juga jadi ngerasa banyak dosa, orang sering ngeluh sama keadaan dan pekerjaan. T.T

Gak bersyukur si, makanya kalau bandingin pekerjaan diri sendiri dengan pekerjaan orang lain yang lebih berat bukan dengan pekerjaan yang keliatannnya enak dengan gaji gede, ini ngomong sama diri sendiri. Ehh jadi ngalor ngidul nih ceritanya. Ahahaha.

Kembali ke pembahasan macet.

Sampai di Km berapa gitu, udah mulai lancar tapi cuma bentar. Aelah`

Sekitar jam 4tan kali, mulai macet lagi tuh di Cikarang, ini mah sumpah macetnya bikin semua penumpang kesel. Beberapa meter aja perlu ajtu sejam hahaha. Macet parah. Waktu itu aku udah filling pasti nyampe Jakarta bakal lebih dari jam 7.

Gila, macetnya puluhan km kali, bis gak maju-maju, udah gak sabar turun soalnya aku udah niatan mau tetep masuk kerja. Aku ngeWa HRD buat ngasih tau kondisiku yang waktu itu terjebak macet. Setelah aku jelasin ini itu, dan kirim gambar macet, akhirnya aku dapet ijin, meski awalnya kayak gak percaya dan nyalahin gitu but finally yaa dapet ijin. Hahahaha.

Dalam kondisi sesak, bau, haus, laper, ada nih pedgang asongan ang masuk ke bis buat nawarin air minum, sama camilan penganjal perut. Sebenrnya kasian juga, cuma waktu itu aku gak pengen, meski laper tapi bener gak nafsu buat minum atau ngemil. Penuh emosi pokoknya kesel sama bis juga macet.

Nah, beberapa jam kemudian lepas dari kemacetan di Cikarang, ehh lagi lancar-lancarnya, bis tiba-tiba mogok. Njir pisan. Kabel gasnya putus. Edyaan, makin emosi nih penumpang bis. Banyak yang turun kan, soalnya panas dan sumpek di dalam bis, aku si gak ikut turun, mager soalnya.

turun
Nih pada turun waktu bis mogok.

Aku tanya ke bapak samping, ni gimana, apa kita bakal di oper ke bis lain apa nungguin perbaikan? Bisa jadi kata bapaknya. Bener-bener gak jelas nih nasib penumpang bis digantungin gak jelas, entah di oper apa menunggu. Sang sopir sama kenetnya berusaha benerin lama banget, tapi gak berhasil. Para penumpang makin kesel dan gak sabar (yaiyalah orang mereka Senin kan masuk kerja) ini malah masih dijalan belum nyampe jakarta padahal udah jam 7an. Wajar aja! Yang penumpang cewek pada gak sabar jadi mereka nyarter mobil, so tersisa cewek yang di bis, 3 orang termasuk aku. Wkwkwkwkw

Sambil nungguin perbaikan, usaha sang sopir adalah manggil montir untuk benerin kabel yang rusak. Si montir lama banget gak dateng-dateng 1,5 jam ada kali. Pokoknya waktu itu bener-bener kesel tapi gak bisa apa-apa. Mana terminal bisnya jauh, jadi gak mungkin juga turun disana. Ya mau gak mau nungguin abang montir.

Akhirnya setelah penantian panjang, bis kembali baik. Alhamdulillah. Para penumpang kembali naik dan melanjutkan perjalanan. Udah seneng kan ya, setelah berapa Km gitu, eh kena macet, njir banget itu udah di Cikarang barat. Bener-bener musti Sabar level tinggi!

Yaudah lah ya, sabar aja.

Sambil mrebes mili gitu meratapi nasib, tambah mrebes mili lagi soalnya dimarahin ibu juga tanteku. Yaelah, nyalahin gegara aku naik bis. Lah gimana orang itu juga terpaksa sangat bukan karena sengaja naik bis. Pokoknya nelangsa-nelangsa sambil liat kendaraan yang pada macet dari jendela bis. T.T diliatin sama penumpang kendaraan lain, bodo amat aku mrebes mili. Mungkin yang dipikirin orang yang liat aku “tuh bocah cengeng amat”. Taudeh, bodo amat. Ahaha.

Terus udah nyampe di daerah Bekasi kayaknya, mau masuk gerbang tol eh busehh macet lagi. Puluhan kilo itu. Tambah lama, tambah gak nyampe-nyampe. Entah jam berapa itu. Heran padahal hari Senin bukan weekend, bisa macet parah berkali-kali gitu. Aku udah pasrah aja deh mau nyampe Slipi jam berapapun yang penting selamat, meski badan udah remuk.

macat akhir
Entah ni macet yang mau masuk gerbang tol atau yang di Cikarang.

Finally, nyampe Slipi sekitar jam setengah 12 siang. Alhamdulillah selamat. Ehh aku turun bareng sama mas-mas yang aku SKSDin dan sama bapak-bapak sampingku yang kebetulan gak tau namanya. Si bapak-bapak bentuin aku sampai bawa turun barang. Baik banget, aku nyesel cuma ngucapin terimakasih aja tanpa ngasih sesuatu sebagai tanda terimakasih. Tapi ya udahlah. Si bapak langsung naik elep melanjutkan perjalanan, aku naik Gojek dan 5 menit kemudian nyampe rumah.

Begitu cerita aku balik ke perantaun dengan tanpa prediksi bakal kayak gtiu. Hahaha. Banyak hikmah yang aku temuin. Kesimpulan dan pelajaran yang bisa dipetik mungkin kurang lebih kayak gini:

  • Jangan ngandelin tiket cancelan, kalau dari sebulan yang lalau udah kehabisan tiket, mending beli tiket ke calo, terus beli tiket tempat asal langsung ke tempat tujuan, jangan beli tiket seadanya yang Cuma setengah jalan/transit karena kejadian diluar dugaan kemungkinan terjadi. (meski gak bener si, cuma calo sangat membantu kata temenku). Jujur aku gak pernah beli ke calo. Bukan karena gak mau, tapi karena sebelumnya aku gak tau. Kalau tau mah mungkin aku udah beli ke calo waktu itu. Hahahaha. Kirain zaman sekarang gakda calo eh kata temenku masih ada. 😀
  • Kadang butuh juga mengalami keadaan kayak gitu, agar kita bisa tambahin bersyukurnya.
  • Perlu juga ketemu atau bareng orang-orang dengan background dan pekerjaan yang berbeda, bisa dapat info, belajar, dan jadi nyarger keimanan kita.
  • Perlu juga naik kendaraan umum yang boleh kita dibilang “gak nyaman”.
  • Perlu juga ke tempat yang belum pernah kita kunjungi, jadi tambah pengalaman.
  • Perlu juga mengalami kemacetan, agar tau keadaan disekitar kemacetan, jadi bisa ngaca tentang kehidupan #eaaa, belajar sabar, ridho dan ikhlas.
  • Jadi bisa merasakan perjuangan orang-orang yang kerja di Ibu kota yang ninggalin keluarganya di kampung.
  • Masih banyak lagi.

Demi mudik malam ini

Ceritanya, sepulang kerja aku langsung ke stasiun pasar senen. Yap, mau mudik. Emang udah niatan langsung ke stasiun tanpa mampir rumah dulu.

Pulang kantor, langsung ke stasiun kalideres terus lanjut ke stasiun pasar senen. Setengah enam sore otw, untung sesampainya kalideres aku langsung dapet KRL. Well, langsung naik dan gak kebagian tempat duduk, berdiri sampai stasiun duri. 😦

Karena jam-jam pulang kantor plus pada mudik jadi stasiun dan KRLnya penuh banget. Kaki ketemu kaki, tangan ketemu tangan, pantat ketemu pantat, tapi jodoh gak ketemu jodoh. #apasih. Terus sampai dong ya di stasiun duri, karena mau ke stasiun senen jadi musti transit ke jalur 1 KRL tujuan Jatinegara.

“Ingat, di jalur 1 ada KRL tujuan Angke dan Jatinegara. Kalau mau ke senen naiknya KRL jatinegara yak!”

Lanjut KRL Jatinegara, gak disangka ternyata lama bener perjalanan mana aku berdiri lagi -__ gak nyampe-nyampe senen padahal aku lagi ngejar kereta mudik yg jam 18.30. Hahaha jam segitu aja aku masih di duri. Oke, aku ikhlaskan. Ubah rencana jadi ngejar kereta yg jam 19,20,21,22,23.

Ohya, kereta ke Jatinegara gak berhenti di senen jadi aku turun di stasiun kemayoran, sambung naik gojek.

“Alternatif turun kemayoran sambung naik ojek. Jaraknya sekitar 1-2 km kok deket. Gojek juga cuma 5000”

Nyampai senen langsung ke loket, wew ternyata banyak juga yg antre. Aku ikutan antre sambil ngecek-ngecek KAI access kali aja kan ada tiket cancelan. Ini aku belum dapet tiket tapi nekat mau pulang malam itu juga. Berharap dapet tiket cancelan. Hahaha. Padahal aku udah ngantongin tiket tapi jadwalnya besok pagi, kan pengennya malam itu juga otw. Hehehe. Jadi aku nekat dan berjuang dapet tiket. Dari puluhan orang yg antre, 98% kaum adam. Yap, hanya 2 kaum hawa. Hahaha. Bodo amat dah, aku gak peduli demi sebuah tiket cancelan apapun aku perjuangin.

Cara dapetin tiket cancelan yang sebenernya kemungkinananny 50:50. Jangan terlalu berharap dengan tiket cancelan soalnya gak mesti ada. Nek lagi bejo lan rejeki yo olih. Nek ora yo, musti legawa, ikhlas, sabar lan ridho. 😀

Caranya, kamu musti stand by di deket loket, sambil antre terus antre lagi, kalau di antrean pertama ternyata tiket cancelan belum ada, ya udah kamu balik lagi ke antrean paling belakang, seterusnya gitu sampe berkali-kali. Hahaha.

Aku antre nih bareng yg lain, maju, mundur, bolak balik. Dari urutan 1 kembali ke belakang, nyampe urutan 1 balik lagi ke paling belakang, sampai 9 kali ada aku. Hahaha. Demi tiket kan!

Pengalaman njir banget, yg antre belakang aku dapet tuh, karena pas dia diurutan 1 ada tiket cancelan yg nongol. Yg 2 depan gue juga dapet. Ah. Aku kesel sendiri. Malam itu bener-bener perjuangan demi sebuah tiket. Sambil ngobrol dengan yg lain, yg sama-sama pengen mudik malam ini juga. Sama-sama berharap beruntung dapet tiket. Ada yg give up dan pulang akhirnya. Dan aku masih berjuang lagi dan lagi antre yang pada akhirnya aku give up juga, karena kesel gak beruntung juga capek, kaki berdiri terus dari KRL sampai antre. Well, aku pulang aja dengan naik KRL. Karena udah malem jadi KRLnya lama gak dateng-dateng ada kali 20 menit nungguin. Sewaktu nungguin terdengar takbiran sedih nelangsa mrebes mili, orang-orang lagi menyeru lafadz Allah dimasjid, di rumah sama keluarga, eh aku di stasiun nungguin kereta sambil nesu-nesu dewe gak dapet tiket. Hiks. Tapi ada hikmah banyak si. Kapan-kapan aku ceritain yak. :p

Akhirnya keretaku dateng juga. Senengnya kebagian tempat duduk (yaiyalah sudah malem mah ya). Singkat cerita aku sampai di tanah abang dan sambung naik ojek ke rumah.

Pengalaman perjuangan demi tiket malam itu bener-bener. Hahaha. Kesimpulannya kalau bukan rejeki mau sekeras apapun kamu berjuang, ya gak bakal dapet. Berprasangka baik aja pada Allah karena pasti ketentuan-Nya yang terbaik untuk kita. Eaaa.

dalam otw jogja, 1 september 2017

 

 

Pertama Kali Ngaji Bareng Ustadz Hannan Attaki

Waktu buka IG story gak sengaja liat storynya ustadz Hannan Attaki yang isinya info pengajian di Masjid Sunda Kelapa, Menteng Jakpus. Seketika itu aku langsung bikin jadwal ikut pengajian yang terjadwal hari Sabtu tanggal 19 Agustus 2017 jam 12.00 WIB

Kebetulan hari Sabtu waktu itu aku gak punya jadwal workshop, merpus, seminar dan jalan-jalan. Oke, aku dateng kesana. Aku sengaja berangkat jam setengah 12san. Gak nyangka sama sekali, ternyata banyak jama’ah yang dateng kesana. Baru juga sampai gerbang utama masjid, udah terlihat jama’ah pengajian yang membludak. Aku memberanikan diri untuk cari celah agar bisa masuk masjid dan kebagian tempat yang nyaman biar bisa liat ustadz hannan secara langsung. [maklum aku fans berat]

Masuk masjid, antre di tangga, rebutan dengan jama’ah yang lainnya, pokoknya serasa rebutan kereta sewaktu di stasiun Tanah Abang . Wwkwkwk.

Setelah berhasil masuk, aku duduk ditangga tengah dalam masjid. Dan gak bisa liat ustadz Hannan secara langsung, cuma denger suaranya. Mau gimana lagi gak ada tempat lagi. 😦
Di situasi yang penuh gitu, aku sempat ambil foto ustadz. Lumayan!

20170820_130411

Selama pengajian berlangsung, ustadz Hannan memberi tausiah yang gue banget [loh?]. Dengan ciri khasnya gaya anak muda, mudah dipahami, sesuai banget dengan konteks anak muda, bahasanya ringan dan dibumbui candaan yang kocak. Suka banget dah!

Aku nyatat isi tausiahnya sedikit. Kurang lebih isinya:

  • Cerita dalam alqur’an disebut qosos.
  • Ustadz Hanan menceritakan tentang sorang kyai yang bernama kyai Ibrahim Al’ashom (terjaga) pada jaman Usman bin Affan (kalau gak salah, lupa hehehe). Kisahnya aku ceritain di tulisan berikutnya ya. :p
  • Surah Yusuf berisi perintah-perintah dan larangan-larangan.
  • Perbanyaklah istighfar ketika kamu menginginkan sesuatu.
    Beliau menceritakan kejadian yang dialami oleh orang yang beliau temui tentang faedah banyak beristighfar.  Intinya, perbanyaklah istighfar ketika kamu menginginkan sesuatu. Allah pasti akan memberikan apa yang menjadi keinginanmu dengan cara yang tak terduga.
  • Harapan kita gak akan mungkin diabaikan Allah, ada suatu cara yang tak terduga.
  • Selalu ridho pada setiap musibah yang kita alami, kalau ikhlas itu ibadah. Apapun yang terjadi kita harus ridho.
  • Cerita tentang kehidupan setelah kita bangkit dari kubur. Kita bisa di tolong oleh orang shaleh. Jadi, seringlah menemui dan mendoakan orang shaleh karena bisa jadi beliau akan menolong sewaktu penghisaban.
  • Pusat padang mahsyar adalah Palestina.
  • Jangan mencari nasehat untuk orang lain tapi carilah nasehat untuk diri sendiri.
  • Ikut majlis taklim adalah salah satu cara untuk charge keimanan kita, biar kita selalu ingat dengan kewajiban kita sebagai muslim/muslimah, cara meningkatkan ketakwaan terhadap Allah SWT.
  • Masih banyak lagi, cuma gak aku catat karena terlalu enjoy dengan tausiahnya. :p

Itu cerita pertama kalinya aku ikut ngaji bareng ustadz Hannan Attaki. Semoga bermanfaat. 🙂

Jakarta, 26 Agustus 2017.

Pertanyaan Skak Mat Saat Kenalan

Setiap kenalan dengan orang yang belum kita kenal (ya iyalah), masa kenalan dengan yang udah kita kenal si 😀
gak lucu ya?

Ya udah.
Mulai yang lucu ya. (loh?)

Sering kan kita kenalan dengan orang baru, dan pertanyaan umum yang dilontarkan antara lain:

– Namanya siapa?
– Asalnya mana? Atau asli mana?
– Rumahnya mana?
– Mau kemana? Atau turun mana? (kalau sedang dalam perjalanan)
– Terus ngobrol lain-lain

Menanggapi pertanyaan umum diatas, siapapun bisa jawab ya (anggap saja semua bisa), termasuk aku bisa jawab dengan lantang. Kalau orang yang ngajak kita kenalan nanyanya sopan, jelas, terus bahasanya enak, terus ngobrol-ngobrol dengan tema yang asik, ngerti, pasti nyambung dan gak kerasa bakal berjam-jam ngobrolnya. Waahhh seneng kalau gitu.

Kalau sebaliknya, garing atau gak nyambung atau bikin ilfeel mah malas jawab dengan lantang ya. Jadi beralih ke hp aja ya. Mlipir nyuekin. Ehhhh.

Kembali ke perkenalan.

Biasanya kalau udah ngobrol banyak ujung-ujungnya minta akun Instagram, WA, Line atau akun sosmed lainnya. Nah kalau udah merambat ke pertanyaan akun sosmed, aku mulai khawatir. Loh? Kenapa emang? Takut foto profil di sosmed gak sesuai dengan kenyataan gitu? Hahaha, bukan itu! aku gak masalahin foto profil secara poto profil asli tanpa editan alias bukan foto tipu-tipu. :p

Setelah aku kasih tahu, nama akun sosmedku PANGPANGDOR sudah dipastikan bakal nanya:

Hah Pangpangdor? Apa tuh artinya? Dapet nama dari mana? Inspirasi dari mana?
Nah pertanyaan ininih aku gak bisa jawab. Hehehehe
Entah, apa artinya. Yang pasti itu nama ku sejak jaman SMA (tahun 2010). Udah lama ya? 😀 Kadang aku bumbuin dengan jawaban “itu nama alay masa SMA yang jadi nama hits sampai sekarang”. 😀
Setelah aku jawab gitu, sudah dipastikan orangnya gak percaya dan makin penasaran. Lah gimana orang aku gk bisa jawab kok. Hihihihhi
Alhasil, pertanyaan itu gak bakal dapat jawaban.

Jadi kesimpulannya, jangan nanya pangpangdor itu apa ya.
Sekian. :p

Jakarta, 24 Agustus 2017

[Dear Sahabat], Gak Tega sama Mereka

Lama tak jumpa lama tak bersua. Apa kabar kamu? Semoga dalam keadaan baik dan bahagia ya.

Malam ini aku mau cerita.

Masih ingat kan kita sering melihat, menemui orang yang kasihan. Entah itu di jalan sewaktu kita naik motor atau di emperan toko atau di tempat kita makan. Orang-orang kasihan itu entah pengemis, atau pedagang barang atau makanan minuman yang kadang kita gak tega untuk gak beli. Meski kita gak butuh dan gak pengen dengan dagangannya, kita selalu berusaha untuk tetap beli tanpa nawar. Tapi kadang kita terpaksa gak beli bukan karena gak butuh tapi karena kita juga lagi gak punya duit yang pada akhirnya kita kepikiran dan menyesal berhari-hari.

Kita selalu punya cerita tentang ini. Seringkali aku ketemu mereka yang kurang beruntung, dan aku ceritain ke kamu. Begitu pun sebaliknya, kamupun bercerita tentang mereka yang kurang beruntung. Yang kemudian kita membuat pernyataan “semoga kita bakal ketemu lagi sama orang itu dan janji akan membeli dagangannya”. Meski kadang gak ketemu lagi, setidaknya kita sudah berniat akan membantunya dengan membeli dagangannya.

Kita juga saling share info di sosmed kalau ada info orang yang kita anggap kasihan. Saling nge-tag yang membuat kita punya bahan obrolan ketika kita makan atau nongkrong bareng. Ngomong-ngomong aku rindu, ingin ngobrol lagi tentang orang kasihan yang kita temui.

Hei, kamu ketemu orang kasihan lagi dimana? Kamu beli gak? Terus bapaknya (orang yang kasihan) bilang apa? Pertanyaan itu selalu menjadi topik obrolan dikala makan, nongkrong atau sewaktu di motor perjalanan nonton teater/seni lain di TBY atau kampus tentangga.

Malam ini aku mau bercerita.

Disini di kota ku yang sekarang, ada banyak orang yang kita anggap kasihan. Kamu pasti gak nyangka, disini malah lebih banyak dari pada di Jogja. Kamu tahu, sewaktu di jalan aku berangkat dan pulang kerja, ada banyak banget orang kasihan yang aku temui. Pedagang asongan di sekitar stasiun yang jual minuman/tisu/rokok/makanan ringan sungguh kasihan. Belum lagi tukang ojek non online yang selalu nawarin jasanya kepada penumpang commuter line yang keluar dari stasiun. Gak tega lihatnya, orang-orang lebih milih ojeg online. Tapi ojeg non online hebat, meski kelihatan gak selaris ojek online, mereka tetap bertahan.

Ada lagi, sopir angkot yang kasian juga. Jarang aku lihat angkotnya penuh penumpang. Sesekali liat itu pun jarang, ya paling banyak ada 5 penumpang dalam sekali jalan. Itu kalau malam, sewaktu aku pulang kerja. Bayangin, penghasilan mereka dibagi buat bayar setoran, bensin, belum lagi buat biaya kerusakan angkot yang tak terduga. Kasihan ya!

Ada lagi, sahabat. Sopir bus yang tiap malam aku lihat di dekat stasiun tanah abang. Dia sama seperti tukang angkot. Penumpangnya berapa si, mentok aku liat lumayan rame, paling lima penumpang. Sering gak tega, malam-malam nyopir, rebutan penumpang ya kalau ada yang mau naik, kalau gak ada bisa dibayangin kan penghasilan mereka berapa.

Dari mereka-mereka yang kita anggap kasian, aku belajar banyak tentang kehidupan, tentang bersyukur. Malu lah kita yang selalu mengeluh dan merasa kurang, seolah kita paling menderita padahal mereka jauh jauh jauhh bgt menderita dibanding kita. Kita itu gak menderita gak wajar kalau kita anggap diri kita menderita. Yang sebenarnya kita itu GAK BERSYUKUR. Iya kan.

Itu cerita ku yang belum sempat aku ceritakan ke kamu sahabat.

14 Agustus 2017

Gak Sengaja ke Perpustakaan Daerah Provinsi DKI Jakarta

*Lanjutan cerita postingan yang sebelum ini*

Perpustakaan daerah provinsi DKI Jakarta, akhirnya nemu juga perpustakaan yang bisa jadi tempat ngadem kalau weekend. 😀

Gak nyangka tanpa niat ini aku nyampe ke perpus ini. Pas masuk, disambut dengan kreasi-kreasi anak-anak dan pelajar, kayak lukisan, gambar, dan karya seni lain. Jadi serasa memasuki galeri seni anak-anak.

Perpus ini kadang disebut juga perpustakaan Cikini. Ini terpampang di pengumuman yang nempel di pintu lift.

1

Lanjut cerita.

Aku dateng ke perpus, di lantai dasar terus nulis daftar pengunjung yang pas disamping kiri pintu masuk. Terus, masuk ruang tengah isi form pengunjung di form yang di sediakan (kayak katalog gitu). Setelah berhasil, ngasih kartu identitas diri ke petugas. Terus dikasih kunci loker. Nah, lokernya ada di lantai yang sama, dari meja petugas loker, lurus ke depan aja.

Aku dapat info nih, tadinya kan aku mau daftar jadi anggota perpus, eh ternyata gak boleh. Why?

Siapapun yang gak berKTP Jakarta berarti gak bisa jadi anggota perpus Cikini. Wadow. Kata petugasnya sih ini aturan dari pemprov DKI. Hmmm.. padahal aku pengen jadi anggota. Ya udah gak papa mau gimana lagi kan. Haha.

FYI, kalau bukan anggota gak bisa pake wifi. Ngeselin ya. -,-

Aku baca keterangan masing-masing lantai yang terpampang di lantai dasar, ada ruang baca umum, anak-anak, audiovisual dan lain-lain.

Perpus yang beralamat di Taman ismail marzuki jln cikini raya no 73, Menteng, Jakarta pusat punya 3 lantai.

Lantai dasar : ruang pendaftaran masuk dan daftar jadi anggota dan loker.

Lantai 1 : ruangan baca, ada banyak koleksi buku, komputer, dan kursi meja buat baca juga tempat lesehan buat baca. Ruangan di lantai ini luas, adem, nyaman meski kadang terdengar suara anak-anak yang dilantai 2.

2
Luas kan

Lantai 2 : ruangan khusus buat anak anak. Ada buku-buku anak juga arena bermain anak. Anak-anak pasti suka nih.

4
Arena bermain
3
Ruangan anak-anak

Lantai 3 : ruangan baca untuk koleksi buku, majalah, koran.

5
Sepi, tenang, damai

Aku niat mau ke semua lantai. Well, bener saja aku ke semua lantai.

Pertama aku ke lantai 2, yang isinya anak-anak sama orangtuanya. Mampir aja sih, terus aku ke lantai 3. Pas nyampai sana ternyata sepi, gak disangka cuma ada 2 orang. Satu petugas, satu pengunjung. Dalam hati aku salah ruangan deh kayaknya. Duh. Ah, dari pada kelihatan bingung, aku pura-pura aja nanya ke petugas, nanya buku blabla ada di rak mana. Aku cari tuh buku dan gak ketemu, daripada semakin keliatan bingung aku pura-pura aja ambil buku dan aku baca deh. Untung bukunya menarik, jadi aku baca beberapa lembar. Setelah kerasa ngantuk, aku buka laptop dan ngetik buat isi blog :P.

Setelah kelar, aku ke lantai 2 lagi, sengaja mau memfoto ruangan anak-anak. Setelah itu, aku ke lantai 1 padahal niatnya mau langsung pulang eh malah jadi mampir ke ruangan ini. Dan ngelanjutin ngetik buat blog.

You know what, ini loh ruangan yang aku cari dari tadi. Bukan yang lantai 3. Ruangan di lantai 1 beda banget, soalnya banyak pengunjung, mahasiswa, sama pelajar gitu deh. Dan koleksi bukunya juga banyak. Tersedia banyak kursi meja, dan komputer juga tablet. Mushola juga ada di ruangan ini. Cocok banget nih buat ngadem di weekend selanjutnya. 😀

Perpus Cikini, 5 Agustus 2017.

Oh, Perpustakaan Malah Tutup (Perpustakaan Nasional RI)

perpus nasional
Koleksi pribadi

Hari sabtu kali ini, aku pengen keluar rumah entah jalan-jalan ke tempat wisata, ke pasar, makan di luar, ngeskrim, merpus atau apalah intinya keluar rumah. Rasanya jenuh kalau hari sabtu gak diisi dengan kegiatan yang bisa nyenengin diri sendiri.

Ceritanya di mulai dari sepulang kerja.

Sepulang kerja, semalem aku mikir-mikir besok (sabtu) mau ngapain, mau kemana.

Ya, ke perpustakaan saja!

Terbesit pikiran mau ke perpustakaan.

Paginya, aku mulai gooogling, perpustakaan di Jakarta yang hari sabtu buka itu mana saja. Nemu deh beberapa perpustakaan yang bisa dikunjungi. Bingung mau yang mana dulu, dari info yang aku baca, semua perpusnya menarik dan bikin pengen disambangi. Setelah aku baca lagi infonya, aku nentuin perpus pertama yang mau aku kunjungi, perpustakaan nasional Republik Indonesia. Rada ragu, karena menurut info yang aku baca, perpustakaan ini mewah, dan harus daftar jadi member dulu kalau mau masuk. Entah ini bener atau gak (belum aku buktiin).

Akhirnya aku nekat kesana. Sebelum berangkat aku cek dulu, kira-kira berapa duit buat naik gojek kesana. Well, dari rumah ke perpustakaan jaraknya lumayan jauh, Rp 9000,-. Tapi gak papa deh, soalnya aku penasaran sama perpustakaannya. 😀

Waktu menunjukkan jam 09.00 WIB.

Berangkat.

Pesen gojek, dapet gojek.

Menunggu gojek.

Cusss berangkat.

Perjalanan~

Dalam perjalanan, abang gojek ternyata gak tau persis gedungnya yang mana. Tanya ke aku, aku mana tahu jeh. Terus nanya sopir bajaj.

Abang gojek: bang, perpustakaan negara dimana bang?

Abang bajaj: perpustakaan nasional?

Aku: Iya bang itu maksudnya.

Abang bajaj: itu lurus aja, deket, gedung coklat.

Abang gojek: Kanan jalan bang?

Abang bajaj: Iya, lurus aja, tuh belokan ntar belok aja, ntar lewat pinggir aja, itu jalan searah.

Abang gojek: Oh iya. Makasih bang.

Aku: makasih bang.

Aku diturunin di depan gedung sekolah entah SMP atau SMA gitu. Yang kebetulan rame soalnya ada acara nikahan. Aku jadi ragu, ini bener apa gak alamatnya. Tanya deh ke abang-abang di trotoar.

Aku: Bang, perpustakaan nasional mana ya?

Abang di trotoar: Disana neng, lurus aja.

Aku: deket bang?

Abang trotoar: Iya, itu deket.

Aku: oh, makasih, bang.

Aku jalan kaki lewat trotoar sambil merhatiin bangunan-bangunan sekitar. Udah jalan tapi belum ada kode gedung perpusnya ketemu. Dari pada nyasar salah alamat ya kan, aku nya ke polwan yang kebetulan ada di trotoar.  Kata polwan, aku musti jalan lagi, lurus, udah deket.

Well, jalan lagi, sambil nanya dalam hati bener apa gak nih jalan, akhirnya nemu deh tulisan gede “Perpustakaan Nasional Indonesia” yang nampang. Akhirnya, nyampe juga ke perpustakaan yang aku cari-cari. Yeaaha!

Masuk lewat gerbang, ada satpam, aku tanya. Dari pada salah masuk, kayak orang ilang ya kan. Mending aku tanya aja.

Aku: Pak, kalau mau masuk perpustakaan lewat mana?

Pak satpam: baca pengumuman deh neng itu yang disana.

Aku: oh oke. (filing keknya tutup) duh.

Jalan menuju tulisan pengumuman.

Ternyata bener, perpustakaannya tutup. Kecewaaa.

Menurut pengumuman yang aku baca, sehubungan adanya persiapan pindah gedung baru, layanan perpustakaan nasional RI tutup tanggl 23 Juni – 3 September 2017. Udah jauh-jauh, malah tutup. Ya udah gak papa. Ikhlas wae. Haha.

perpus nasional 2
Koleksi pribadi

Aku nanya ke satpam lagi, kira-kira perpustakaan yang deket sini ada apa gak. Satpamnya gak tahu, ya udah aku googling. Dan ngecek gojek, dari perpustakaan nasional ke perpustakaan yang lain. Setelah aku cek satu persatu, nemu deh yang paling murah ongkos gojeknya. Yaitu perpustakaan daerah DKI Jakarta yang alamatnya di taman Ismail Marzuki, Cikini.

Oke, aku naik gojek kesana cuma bayar 5000 pakai gopay. :v

Aku tanya ke gojeknya:

Aku: bang di taman ismail marzuki ada perpustakannya kan?

Abang gojek: wah, gak tau miss.

Aku: waduh, kalau ternyata salah alamat gimana. (was-was selama perjalanan)

Finally, aku diturunin di depan gedung taman marzuki, langsung cari deh yang mana gedungnya. Oh ketemu. Yeay!

Masuk deh ke perpustakaan daerah.

(Cerita bersambung)

Perpustakaan daerah DKI Jakarta, 5 Agustus 2017.

Tukang Becak di Stasiun

Berjalan keluar stasiun

Di pintu keluar disambut para tukang becak

Mereka menawarkan jasanya kepada para penumpang kereta yang baru tiba di stasiun

Termasuk aku

Masing-masing tukang becak berkata:

“Mbak terminal?”

“Becak mbak e”

“Mau kemana mbak?”

“Becaknya mbak”

Kebanyakan yang ditawari cuek, tak menjawab

Diam saja

Aku kesal sama orang-orang yang cuek diam

Apa salahnya menjawab “Tidak pak, terimakasih” kalau memang tidak akan naik becak

Dari raut muka bapak-bapak tukang becak, pastinya kecewa

Ada satu bapak tukang becak menghampiriku dan menawarkan jasanya

“becak mbak”

“Tidak pak, maturnuwun, ada temen yang mau jemput”

Bapaknya pun pergi

Pasti kecewa, pikirku

Sambil menunggu teman, aku melihat mobil-mobil yang diparkir diparkiran stasiun

Terlintas saja dipikiranku, orang-orang bermobil mungkin bisa memenuhi apa yang yang jadi kebutuhan dan keinginannya dengan mudah

Tukang becak mungkin bisa juga tapi pasti dengan perjuangan yang luar biasa

Dalam hati: sungguh setiap orang punya rejekinya masing-masing

Allah yaa Rabbi

 

(Stasiun Solo Balapan, 23 Oktober 2016)