[Dear Sahabat], Gak Tega sama Mereka

Lama tak jumpa lama tak bersua. Apa kabar kamu? Semoga dalam keadaan baik dan bahagia ya.

Malam ini aku mau cerita.

Masih ingat kan kita sering melihat, menemui orang yang kasihan. Entah itu di jalan sewaktu kita naik motor atau di emperan toko atau di tempat kita makan. Orang-orang kasihan itu entah pengemis, atau pedagang barang atau makanan minuman yang kadang kita gak tega untuk gak beli. Meski kita gak butuh dan gak pengen dengan dagangannya, kita selalu berusaha untuk tetap beli tanpa nawar. Tapi kadang kita terpaksa gak beli bukan karena gak butuh tapi karena kita juga lagi gak punya duit yang pada akhirnya kita kepikiran dan menyesal berhari-hari.

Kita selalu punya cerita tentang ini. Seringkali aku ketemu mereka yang kurang beruntung, dan aku ceritain ke kamu. Begitu pun sebaliknya, kamupun bercerita tentang mereka yang kurang beruntung. Yang kemudian kita membuat pernyataan “semoga kita bakal ketemu lagi sama orang itu dan janji akan membeli dagangannya”. Meski kadang gak ketemu lagi, setidaknya kita sudah berniat akan membantunya dengan membeli dagangannya.

Kita juga saling share info di sosmed kalau ada info orang yang kita anggap kasihan. Saling nge-tag yang membuat kita punya bahan obrolan ketika kita makan atau nongkrong bareng. Ngomong-ngomong aku rindu, ingin ngobrol lagi tentang orang kasihan yang kita temui.

Hei, kamu ketemu orang kasihan lagi dimana? Kamu beli gak? Terus bapaknya (orang yang kasihan) bilang apa? Pertanyaan itu selalu menjadi topik obrolan dikala makan, nongkrong atau sewaktu di motor perjalanan nonton teater/seni lain di TBY atau kampus tentangga.

Malam ini aku mau bercerita.

Disini di kota ku yang sekarang, ada banyak orang yang kita anggap kasihan. Kamu pasti gak nyangka, disini malah lebih banyak dari pada di Jogja. Kamu tahu, sewaktu di jalan aku berangkat dan pulang kerja, ada banyak banget orang kasihan yang aku temui. Pedagang asongan di sekitar stasiun yang jual minuman/tisu/rokok/makanan ringan sungguh kasihan. Belum lagi tukang ojek non online yang selalu nawarin jasanya kepada penumpang commuter line yang keluar dari stasiun. Gak tega lihatnya, orang-orang lebih milih ojeg online. Tapi ojeg non online hebat, meski kelihatan gak selaris ojek online, mereka tetap bertahan.

Ada lagi, sopir angkot yang kasian juga. Jarang aku lihat angkotnya penuh penumpang. Sesekali liat itu pun jarang, ya paling banyak ada 5 penumpang dalam sekali jalan. Itu kalau malam, sewaktu aku pulang kerja. Bayangin, penghasilan mereka dibagi buat bayar setoran, bensin, belum lagi buat biaya kerusakan angkot yang tak terduga. Kasihan ya!

Ada lagi, sahabat. Sopir bus yang tiap malam aku lihat di dekat stasiun tanah abang. Dia sama seperti tukang angkot. Penumpangnya berapa si, mentok aku liat lumayan rame, paling lima penumpang. Sering gak tega, malam-malam nyopir, rebutan penumpang ya kalau ada yang mau naik, kalau gak ada bisa dibayangin kan penghasilan mereka berapa.

Dari mereka-mereka yang kita anggap kasian, aku belajar banyak tentang kehidupan, tentang bersyukur. Malu lah kita yang selalu mengeluh dan merasa kurang, seolah kita paling menderita padahal mereka jauh jauh jauhh bgt menderita dibanding kita. Kita itu gak menderita gak wajar kalau kita anggap diri kita menderita. Yang sebenarnya kita itu GAK BERSYUKUR. Iya kan.

Itu cerita ku yang belum sempat aku ceritakan ke kamu sahabat.

14 Agustus 2017

Gak Sengaja ke Perpustakaan Daerah Provinsi DKI Jakarta

*Lanjutan cerita postingan yang sebelum ini*

Perpustakaan daerah provinsi DKI Jakarta, akhirnya nemu juga perpustakaan yang bisa jadi tempat ngadem kalau weekend. 😀

Gak nyangka tanpa niat ini aku nyampe ke perpus ini. Pas masuk, disambut dengan kreasi-kreasi anak-anak dan pelajar, kayak lukisan, gambar, dan karya seni lain. Jadi serasa memasuki galeri seni anak-anak.

Perpus ini kadang disebut juga perpustakaan Cikini. Ini terpampang di pengumuman yang nempel di pintu lift.

1

Lanjut cerita.

Aku dateng ke perpus, di lantai dasar terus nulis daftar pengunjung yang pas disamping kiri pintu masuk. Terus, masuk ruang tengah isi form pengunjung di form yang di sediakan (kayak katalog gitu). Setelah berhasil, ngasih kartu identitas diri ke petugas. Terus dikasih kunci loker. Nah, lokernya ada di lantai yang sama, dari meja petugas loker, lurus ke depan aja.

Aku dapat info nih, tadinya kan aku mau daftar jadi anggota perpus, eh ternyata gak boleh. Why?

Siapapun yang gak berKTP Jakarta berarti gak bisa jadi anggota perpus Cikini. Wadow. Kata petugasnya sih ini aturan dari pemprov DKI. Hmmm.. padahal aku pengen jadi anggota. Ya udah gak papa mau gimana lagi kan. Haha.

FYI, kalau bukan anggota gak bisa pake wifi. Ngeselin ya. -,-

Aku baca keterangan masing-masing lantai yang terpampang di lantai dasar, ada ruang baca umum, anak-anak, audiovisual dan lain-lain.

Perpus yang beralamat di Taman ismail marzuki jln cikini raya no 73, Menteng, Jakarta pusat punya 3 lantai.

Lantai dasar : ruang pendaftaran masuk dan daftar jadi anggota dan loker.

Lantai 1 : ruangan baca, ada banyak koleksi buku, komputer, dan kursi meja buat baca juga tempat lesehan buat baca. Ruangan di lantai ini luas, adem, nyaman meski kadang terdengar suara anak-anak yang dilantai 2.

2
Luas kan

Lantai 2 : ruangan khusus buat anak anak. Ada buku-buku anak juga arena bermain anak. Anak-anak pasti suka nih.

4
Arena bermain
3
Ruangan anak-anak

Lantai 3 : ruangan baca untuk koleksi buku, majalah, koran.

5
Sepi, tenang, damai

Aku niat mau ke semua lantai. Well, bener saja aku ke semua lantai.

Pertama aku ke lantai 2, yang isinya anak-anak sama orangtuanya. Mampir aja sih, terus aku ke lantai 3. Pas nyampai sana ternyata sepi, gak disangka cuma ada 2 orang. Satu petugas, satu pengunjung. Dalam hati aku salah ruangan deh kayaknya. Duh. Ah, dari pada kelihatan bingung, aku pura-pura aja nanya ke petugas, nanya buku blabla ada di rak mana. Aku cari tuh buku dan gak ketemu, daripada semakin keliatan bingung aku pura-pura aja ambil buku dan aku baca deh. Untung bukunya menarik, jadi aku baca beberapa lembar. Setelah kerasa ngantuk, aku buka laptop dan ngetik buat isi blog :P.

Setelah kelar, aku ke lantai 2 lagi, sengaja mau memfoto ruangan anak-anak. Setelah itu, aku ke lantai 1 padahal niatnya mau langsung pulang eh malah jadi mampir ke ruangan ini. Dan ngelanjutin ngetik buat blog.

You know what, ini loh ruangan yang aku cari dari tadi. Bukan yang lantai 3. Ruangan di lantai 1 beda banget, soalnya banyak pengunjung, mahasiswa, sama pelajar gitu deh. Dan koleksi bukunya juga banyak. Tersedia banyak kursi meja, dan komputer juga tablet. Mushola juga ada di ruangan ini. Cocok banget nih buat ngadem di weekend selanjutnya. 😀

Perpus Cikini, 5 Agustus 2017.

Oh, Perpustakaan Malah Tutup (Perpustakaan Nasional RI)

perpus nasional
Koleksi pribadi

Hari sabtu kali ini, aku pengen keluar rumah entah jalan-jalan ke tempat wisata, ke pasar, makan di luar, ngeskrim, merpus atau apalah intinya keluar rumah. Rasanya jenuh kalau hari sabtu gak diisi dengan kegiatan yang bisa nyenengin diri sendiri.

Ceritanya di mulai dari sepulang kerja.

Sepulang kerja, semalem aku mikir-mikir besok (sabtu) mau ngapain, mau kemana.

Ya, ke perpustakaan saja!

Terbesit pikiran mau ke perpustakaan.

Paginya, aku mulai gooogling, perpustakaan di Jakarta yang hari sabtu buka itu mana saja. Nemu deh beberapa perpustakaan yang bisa dikunjungi. Bingung mau yang mana dulu, dari info yang aku baca, semua perpusnya menarik dan bikin pengen disambangi. Setelah aku baca lagi infonya, aku nentuin perpus pertama yang mau aku kunjungi, perpustakaan nasional Republik Indonesia. Rada ragu, karena menurut info yang aku baca, perpustakaan ini mewah, dan harus daftar jadi member dulu kalau mau masuk. Entah ini bener atau gak (belum aku buktiin).

Akhirnya aku nekat kesana. Sebelum berangkat aku cek dulu, kira-kira berapa duit buat naik gojek kesana. Well, dari rumah ke perpustakaan jaraknya lumayan jauh, Rp 9000,-. Tapi gak papa deh, soalnya aku penasaran sama perpustakaannya. 😀

Waktu menunjukkan jam 09.00 WIB.

Berangkat.

Pesen gojek, dapet gojek.

Menunggu gojek.

Cusss berangkat.

Perjalanan~

Dalam perjalanan, abang gojek ternyata gak tau persis gedungnya yang mana. Tanya ke aku, aku mana tahu jeh. Terus nanya sopir bajaj.

Abang gojek: bang, perpustakaan negara dimana bang?

Abang bajaj: perpustakaan nasional?

Aku: Iya bang itu maksudnya.

Abang bajaj: itu lurus aja, deket, gedung coklat.

Abang gojek: Kanan jalan bang?

Abang bajaj: Iya, lurus aja, tuh belokan ntar belok aja, ntar lewat pinggir aja, itu jalan searah.

Abang gojek: Oh iya. Makasih bang.

Aku: makasih bang.

Aku diturunin di depan gedung sekolah entah SMP atau SMA gitu. Yang kebetulan rame soalnya ada acara nikahan. Aku jadi ragu, ini bener apa gak alamatnya. Tanya deh ke abang-abang di trotoar.

Aku: Bang, perpustakaan nasional mana ya?

Abang di trotoar: Disana neng, lurus aja.

Aku: deket bang?

Abang trotoar: Iya, itu deket.

Aku: oh, makasih, bang.

Aku jalan kaki lewat trotoar sambil merhatiin bangunan-bangunan sekitar. Udah jalan tapi belum ada kode gedung perpusnya ketemu. Dari pada nyasar salah alamat ya kan, aku nya ke polwan yang kebetulan ada di trotoar.  Kata polwan, aku musti jalan lagi, lurus, udah deket.

Well, jalan lagi, sambil nanya dalam hati bener apa gak nih jalan, akhirnya nemu deh tulisan gede “Perpustakaan Nasional Indonesia” yang nampang. Akhirnya, nyampe juga ke perpustakaan yang aku cari-cari. Yeaaha!

Masuk lewat gerbang, ada satpam, aku tanya. Dari pada salah masuk, kayak orang ilang ya kan. Mending aku tanya aja.

Aku: Pak, kalau mau masuk perpustakaan lewat mana?

Pak satpam: baca pengumuman deh neng itu yang disana.

Aku: oh oke. (filing keknya tutup) duh.

Jalan menuju tulisan pengumuman.

Ternyata bener, perpustakaannya tutup. Kecewaaa.

Menurut pengumuman yang aku baca, sehubungan adanya persiapan pindah gedung baru, layanan perpustakaan nasional RI tutup tanggl 23 Juni – 3 September 2017. Udah jauh-jauh, malah tutup. Ya udah gak papa. Ikhlas wae. Haha.

perpus nasional 2
Koleksi pribadi

Aku nanya ke satpam lagi, kira-kira perpustakaan yang deket sini ada apa gak. Satpamnya gak tahu, ya udah aku googling. Dan ngecek gojek, dari perpustakaan nasional ke perpustakaan yang lain. Setelah aku cek satu persatu, nemu deh yang paling murah ongkos gojeknya. Yaitu perpustakaan daerah DKI Jakarta yang alamatnya di taman Ismail Marzuki, Cikini.

Oke, aku naik gojek kesana cuma bayar 5000 pakai gopay. :v

Aku tanya ke gojeknya:

Aku: bang di taman ismail marzuki ada perpustakannya kan?

Abang gojek: wah, gak tau miss.

Aku: waduh, kalau ternyata salah alamat gimana. (was-was selama perjalanan)

Finally, aku diturunin di depan gedung taman marzuki, langsung cari deh yang mana gedungnya. Oh ketemu. Yeay!

Masuk deh ke perpustakaan daerah.

(Cerita bersambung)

Perpustakaan daerah DKI Jakarta, 5 Agustus 2017.

Tukang Becak di Stasiun

Berjalan keluar stasiun

Di pintu keluar disambut para tukang becak

Mereka menawarkan jasanya kepada para penumpang kereta yang baru tiba di stasiun

Termasuk aku

Masing-masing tukang becak berkata:

“Mbak terminal?”

“Becak mbak e”

“Mau kemana mbak?”

“Becaknya mbak”

Kebanyakan yang ditawari cuek, tak menjawab

Diam saja

Aku kesal sama orang-orang yang cuek diam

Apa salahnya menjawab “Tidak pak, terimakasih” kalau memang tidak akan naik becak

Dari raut muka bapak-bapak tukang becak, pastinya kecewa

Ada satu bapak tukang becak menghampiriku dan menawarkan jasanya

“becak mbak”

“Tidak pak, maturnuwun, ada temen yang mau jemput”

Bapaknya pun pergi

Pasti kecewa, pikirku

Sambil menunggu teman, aku melihat mobil-mobil yang diparkir diparkiran stasiun

Terlintas saja dipikiranku, orang-orang bermobil mungkin bisa memenuhi apa yang yang jadi kebutuhan dan keinginannya dengan mudah

Tukang becak mungkin bisa juga tapi pasti dengan perjuangan yang luar biasa

Dalam hati: sungguh setiap orang punya rejekinya masing-masing

Allah yaa Rabbi

 

(Stasiun Solo Balapan, 23 Oktober 2016)